Follow Us

ANDA BOLEH BERKONGSI APA SAJA YANG ADA DIDALAM BLOG INI TANPA BATASAN DAN TANPA MEMINTA KEBENARAN DARI TUAN TANAH. KUNJUNGAN ANDA AMAT DIHARGAI. SILA DATANG LAGI...
Aku dilahirkan bukan untuk mempelajari atau menulis, bukan jua untuk memahami atau mendalami, bukan sekadar menerima atau memberi.Tetapi mempelajari, menulis, memahami, mendalami, menerima, memberi juga segala perilaku diri adalah untukku beribadah
save palestian

Keruntuhan Uthmaniyyah dan Mandat Palestin


Ketika Perang Dunia I pecah (1914-1918), Empayar Ottoman Turki memilih menjadi sekutu Jerman. Itu bermaksud, Ottoman Turki bertentangan dengan Inggeris dan Perancis yang juga menjadi musuh "alami" Jerman.

Situasi ini diamati dengan baik oleh kelompok Zionis yang semakin kuat dan para pelopor pergerakan nasionalisme Arab. Kedua-dua kumpulan ini melihat peluang untuk mendepak Ottoman Turki dari kawasan Timur Tengah sehingga kedua-dua kumpulan ini pun memilih untuk memihak Inggeris.

 Di sela-sela perang, pelbagai usaha diplomatik dilakukan baik oleh kelompok Zionis mahupun Arab demi kepentingan mereka masing-masing. Salah satunya adalah korespondensi Pemimpin Mekah Hussein bin Ali dengan Pesuruhjaya Tinggi British di Mesir, Sir Henry McMahon.

 Inti dari surat-menyurat yang terjadi antara 1914-1915 itu adalah bangsa Bersatu berjanji akan bersekutu dengan Inggeris dan sebagai ganjaran di saat perang berakhir Inggeris harus mengakui kemerdekaan negara-negara Arab. 

Namun, kemudian terungkap bahawa Britain dan Perancis menandatangani perjanjian Sykes-Picot 1917 yang kandungannya adalah rencana kedua negara membahagikan wilayah-wilayah yang dulunya adalah milik Turki Uthmaniyyah.

 Gerila diplomatik juga dilakukan kelompok Zionis. Pemimpin masyarakat Yahudi di Britain, Baron Rothschild, membina hubungan dengan Menteri Luar Negeri Inggeris Arthur James Balfour. 

Kemudian Balfour membuat kenyataan pada 2 November 1917 yang dikenali dengan "Deklarasi Balfour" yang kandungannya adalah Inggeris akan mengupayakan Palestin sebagai rumah bagi bangsa Yahudi, tetapi dengan jaminan tidak akan mengganggu hak keagamaan dan awam warga non-Yahudi di Palestin. 

Dengan kandungan yang sedemikian menyokong pembentukan negara Yahudi yang dicita-citakan kelompok Zionis, maka tak hairanlah jika Deklarasi Balfour dianggap sebagai batu penjuru terbentuknya negara Yahudi atau Israel saat ini. 

Mandat Palestin

 Deklarasi Balfour ini kemudian dimasukkan ke dalam Perjanjian Damai Sevres pada 10 Ogos 1920 di antara Ottoman Turki dan sekutu di pengujung Perang Dunia I. Inti dari perjanjian ini adalah pembahagian wilayah milik Empayar Turki Uthmaniyyah. Perjanjian ini sekaligus menandakan keruntuhan Empayar Ottoman Turki. 

Pembahagian ini meliputi wilayah Mandat Perancis seperti Syria dan Lebanon. Sementara Iraq dan Palestin berada di bawah Mandat British. Inggeris menempatkan Faisal-putra pemimpin Mekah Hussein bin Ali-sebagai Raja Iraq.

 Sedangkan Palestin dibahagi dua. Sebelah timur menjadi Transjordania yang diberikan kepada Abdullah-putra lain Hussein bin Ali. Sedangkan bahagian barat yang tetap dinamakan Palestin berada langsung di bawah kawalan British. 

Selama masa Mandat Palestin ini, imigresen Yahudi ke Palestin berkembang secara signifikan. Selain kerana mendapat perlindungan Inggeris, imigresen Yahudi ini didorong maraknya gerakan anti-Semit di Eropah, misalnya di Ukraine yang mengakibatkan sekurang-kurangnya 100,000 orang Yahudi tewas dibunuh pada 1905. 

Antara 1919-1926 sekurang-kurangnya 90,000 pendatang Yahudi tiba di Palestin, mereka terus menduduki komuniti-komuniti Yahudi yang didirikan di atas tanah yang telah dibeli secara sah oleh agen-agen Zionis dari para tuan tanah Arab. 

Tak jarang pembelian tanah ini menggusur para petani penggarap Arab. Keadaan ini membuat warga Arab Palestin merasa disingkirkan. Situasi ini ditambah keinginan menentukan nasib sendiri, semakin menumbuhkan gerakan nasionalisme Palestin. 

Selain itu, warga Arab Palestin menentang gelombang imigrasi Yahudi ini kerana mereka bimbang, semakin banyak warga Yahudi akan mengancam identiti nasional mereka.Akibatnya, sepanjang dekad 1920-an, hubungan antara kelompok Yahudi dan Arab di Palestin menjadi panas dan bentrok kekerasan antara kedua-dua kubu semakin sering terjadi

Share/Bookmark

0 comments:

Post-Post Menarik

2leep.com
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Created by myxxppxx

Popular Posts

..