Follow Us

ANDA BOLEH BERKONGSI APA SAJA YANG ADA DIDALAM BLOG INI TANPA BATASAN DAN TANPA MEMINTA KEBENARAN DARI TUAN TANAH. KUNJUNGAN ANDA AMAT DIHARGAI. SILA DATANG LAGI...
Aku dilahirkan bukan untuk mempelajari atau menulis, bukan jua untuk memahami atau mendalami, bukan sekadar menerima atau memberi.Tetapi mempelajari, menulis, memahami, mendalami, menerima, memberi juga segala perilaku diri adalah untukku beribadah
save palestian

Tentara Israel Memberi Makan Anjing Mereka Dengan Tubuh Anak Gaza


Berita ini dilaporkan dari sebuah laman web. Tingkah laku keji dari tentera "Israel" laknatullah (semoga Allah mempercepatkan kebinasaan mereka). Seorang anak kecil mangsa bom "Israel", insya Allah syahid dengan darah disekujur tubuhnya .., kemudian ibu bapanya berusaha menyelamatkan jasad anaknya ...

Apa yang terjadi ..?
Tentera-tentera terkutuk itu menembak ibu bapa yang berusaha mengambil jasad anaknya, dan yang paling keji ... mereka melepaskan anjing-anjing mereka yang kemudian memakan anak kecil itu ... orang tua mana yang sanggup menyaksikan perkara sebegitu berlaku ..?


Berikut berita lebih lengkapnya:

Kekejian yang dilakukan tentera-tentera Zionis Israel terhadap rakyat Palestin di Semenanjung Gaza sudah di luar batas perikemanusiaan. Tentera-tentera Zionis itu bukan hanya memyerang warga Gaza dengan bom-bom dan tank-tanknya, tapi juga menggunakan anjing-anjing buas untuk menyiksa warga Gaza.

Kayed Abu Aukal, seorang doktor emergency di Gaza tidak tahu lagi kata-kata apalagi yang boleh digunakan untuk menggambarkan kekejian tentera-tentera Zionis itu. "Oh, Tuhan! Saya tidak pernah melihat pemandangan yang mengerikan seperti ini, "cuma itu kata-kata yang terlontar dari mulut Doktor Aukal melihat keadaan jenazah Shahd, seorang anak kecil Palestin yang berusia 4 tahun.

Shahd sedang bermain di belakang rumahnya di kem pelarian Jabalita, utara Jalur Gaza ketika sebutir bom Israel jatuh di belakang rumah mereka. Shahd yang masih anak kecil itu pun gugur syahid. Orang tua Shahd cuba menyelamatkan puterinya yang sudah bersimbah darah itu, tapi ketika mereka cuba mengambil jasad Shahd, tentera-tentera Zionis menembak mereka dari kejauhan.

Selama lima hari jasad Shahd tidak terurus dan terbaring di tanah, sampai akhirnya tentera-tentera Zionis melepaskan beberapa ekor anjing yang langsung mengoyak jasad Shahd yang sudah tak bernyawa. "Anjing-anjing itu meninggalkan satu bahagian tubuh dari bayi yang malang itu dalam keadaan utuh," kata Doktor Aukal sambil menitiskan air mata.

"Kami sudah melihat pemandangan yang sangat memilukan selama 18 hari ini. Kami mengambil tubuh anak-anak yang terbakar atau terpisah-pisah, tapi kami belum pernah melihat hal yang seperti ini, "sambungnya.


Melihat jenazah adik perempuannya yang masih anak kecil menjadi santapan anjing-anjing tentara Israel, saudara laki-laki Shahd bernama Matar dan sepupunya bernama Muhammad, nekad mendekati jenazah Shahd, tapi keduanya ditembak tentera-tentera Zionis hingga gugur syahid.

Tetangga keluarga Shahd, Omran Zayda mendedahkan, tentera-tentera Zionis Israel itu sengaja melakukan kekejaman itu. "Mereka (pasukan Zionis) mencegah keluarga Shahd yang ingin mengambil jenazahnya, dan mereka tahu anjing-anjing itu akan memakan jenazah Shahd," ujar Zayda.

"Tentera-tentera Israel itu bukan hanya membunuh anak-anak kami, mereka juga dengan sengaja melakukan cara-cara yang kejam dan tidak berperikemanusiaan. Kamu tidak akan pernah boleh bayangkan apa yang dilukan anjing-anjing itu terhadap tubuh Shahd, "kata Zayda sambil menahan cucuran air matanya.

Sejumlah warga Palestin mendedahkan, banyak warga mereka yang mengalami hal yang sama dengan Shahd. Di Jabaliya, tentera-tentera Israel menembak keluarga Abd Rabu yang sedang mengebumikan ahli keluarga yang menjadi mangsa serangan Israel. Tembakan membuat orang-orang yang ingin mengebumikan berlarian mencari perlindungan
Bukan cuma menembak, tentera-tentera Zionis yang biadab itu kemudian melepaskan beberapa ekor anjing ke arah jenazah-jenazah yang belum sempat dikebumikan. "Apa yang terjadi kemudian sangat mengerikan dan tidak boleh dibayangkan," kata Saad Abd Rabu.
 


"Anak-anak lelaki kami meninggal di depan mata kami dan kami dihalang-halangi untuk menguburkan jenazahnya. Lalu tentera-tentera Israel itu melepaskan beberapa ekor anjing mendekati jenazah itu, seakan-akan kekejaman yang telah mereka lakukan pada kami belum cukup, "tutur Abd Rabutak kuasa menahan tangisnya.

Tentera-tentera keji ... semoga kematian-kematian yang menyiksakan segera kamu rasakan, diteruskan siksa kubur yang lebih menyakitkan sampai akhirnya menjadi penghuni neraka Jahannam yang paling menyakitkan.
 

Share/Bookmark

0 comments:

Post-Post Menarik

2leep.com
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Created by myxxppxx

Popular Posts

..